Rumah, Tempat Ternyaman Buat Bekerja


Dimana tempat bekerja selain di rumah dan kantor?

Haduuh… Saya kok bingung ya mau jawab apa. Setelah resign dari madrasah sebagai guru TIK saya pun menjadi full bloger dan bekerja di rumah. Kalaupun keluar rumah biasanya memenuhi undangan meliput sebuah acara. Jadi, bisa dibilang bloger itu bisa kerja dimana saja asal ada pirantinya seperti laptop, PC, atau smartphone.



Tapi, tempat ternyaman buat saya nulis artikel ataupun ngeblog adalah rumah. Mengapa?

Pertama karena laptop saya cuma satu dan harus tersambung ke listrik saat digunakan. Artinya baterainya sudah minta ganti alias minta laptop baru, hehhe.

Kedua, saya tipe orang yang tidak bisa membagi konsentrasi sehingga saat menulis lebih suka kondisi yang sepi. Saya paling suka menulis di sepertiga malam karena otak terasa encer dan menulis bisa mengalir begitu saja. Tahu-tahu adan subuh berkumandang, hehehe.

Ketiga, saya ingin selalu bersama anak-anak meskipun sedang bekerja. Kalau bekerja di luar rumah, saya jadi kepikiran anak-anak. Mereka sudah makan atau belum? Mereka sedang apa? Apakah mereka merindukan saya? Hehehe. Kalau di rumah kan enak bisa melihat mereka terus meskipun sering juga diriewuhin.

Keempat, di daerah tempat tinggal saya yang jauh dari kota enggak ada tempat yang nyaman untuk ngeblog. Adapun kafe sederhana yang ada wifi dan colokannya biasanya penuh dengan anak muda yang nongkrong dan bau asap rokok. Jadi kalau harus ke Kota Malang yang jaraknya satu jam perjalanan mah enggak banget, capek di jalan.

Kelima, bekerja di rumah itu enggak keluar duit dan bebas mau ngapain aja. Kalau capek nulis bisa langsung rebahan di kasur, lalu tidur (dan kebablasan akhirnya enggak jadi nulis, wkwkwk). Bebas juga mau dikerjakan jam berapa tapi kalau bisa sih meskipun di rumah harus disiplin ya kalau pengin sukses.

***
Seperti yang telah saya katakan sebelumnya, kalaupun harus keluar rumah untuk bekerja biasanya saya memenuhi undangan sebagai bloger untuk meliput acara. Selain itu saya enggak pernah bekerja (nulis konten atau ngeblog) di luar rumah.

Namun begitu, agar bekerja dari rumah tetap lancar tanpa hambatan yang berarti saya pun membuat beberapa aturan yang berusaha saya lakukan yaitu:

  1. Saya bekerja setiap pukul 09.00 - 12.00 dan 14.00 - 16.00 setiap harinya. Saya berusaha melaksanakan jadwal harian yang telah saya buat meski kadang fleksibel ya.
  2. Saya buat target yang jelas agar pekerjaan lebih terarah meskipun saya frelance. Misalnya menulis satu artikel per hari atau 3 artikel per minggu.
  3. Anak-anak dan keluarga tetap nomor satu, jadi sebelum mulai bekerja atau menulis saya berusaha memenuhi tanggung jawab sebagai ibu rumah tangga. Seperti memasak dan membersihkan rumah. 
Tapi tetap saja sebagai pekerja digital saya harus siap dengan segala kemungkinan. Misalnya saja saat mendapatkan job content placement (penempatan konten di blog) saat saya berada di luar rumah. Mau tidak mau saya harus mengerjakannya dong. Apalagi kalau yang sekarang dapet konten, besok harus publish.

Belum lagi jika yang ngasih job itu sudah langganan, kan enggak enak kalau nolak. Sayang juga sama fee-nya yang meskipun gak seberapa. Lumayan bisa buat jajan sama krucil. Satu-satunya cara ya saya kerjakan dengan smartphone, alhamdulillah smartphone saya enggak pernah rewel dan selalu lancar jaya saat ada job.

Terus ngerjainnya dimana? Dimana aja saya berada (kecuali di tempat yang tidak memungkinkan saya pegang smartphone ya, LOL).

Lha katanya enggak bisa kerja di tempat ramai? Ini pengecualian ya. Entah mengapa kalau job kok otak langsung lancar mengerjakan, wkwkwk. Dibilang matre juga enggak papa deh emang aslinya selalu butuh duit kok.

Nah, agar bekerja di luar rumah juga tanpa kendala yang berarti saya juga melakukan beberapa tips berikut.

  1. Selalu membawa power bank yang terisi penuh (iya laaah kalau kosong ngapain di bawa?) untuk jaga-jaga kalau smartphone kehabisan baterai.
  2. Jika sedang ngumpul bersama teman-teman dan akan mengerjakan job (otomatis fokus pegang smartphone) jangan lupa minta izin agar tidak dikira sombong lantaran nengok HP melulu.
  3. Pastikan kuota internet tersedia saat keluar rumah karena job yang datang tidak memandang waktu dan tepat. Rezeki bisa datang kapan saja dan dimana saja. Jangan sampai pas ada job eh kuota internet menipis, hehehe.
Saya yakin teman-teman punya pendapat masing-masing tentang tempat bekerja paling nyaman selain rumah dan kantor. Namun, bagi saya tidak ada tempat khusus yang pernah saya singgahi untuk menulis. Meskipun bisa saja saya bekerja di luar rumah tapi sejatinya rumah adalah tempat ternyaman bagi saya sebagai bloger. Home sweet home…


Post a Comment

16 Comments

  1. Saya juga merasa tempat bekerja ternyaman di rumah. Alhamdulillah masih bisa berkarya dari rumah lewat jalan menulis. Memang benar anak atau keluarga yang harus diutamakan, profesi menulis bisa disiasati waktunya. Saya juga berusaha agar menepati jadwal atau target yang saya tentukan sendiri. Senangnya baca tulisannya, Mbak Eni ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak Lia. Alhamdulillah ya meski di rumah bisa tetap bekerja

      Delete
  2. Nasipnya kok sama dengan laptopku mba' ☺ harus dicolokin listrik saat dipakai.
    Memang lebih nyaman ya mba' nulis di rumah. Kalo saya sukanya ngeblog dirumah itu lebih rilex, bisa disambi nggiling cucian atau nggodog wedang. Hehe.. Satu lagi mbak plusnya: Bisa ngeblog sambil pakai daster bolong kesayangan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngeblog pakai daster? wkwkwk... saya banget ini mah

      Delete
  3. Saya juga lebih memilih di rumah untuk ngeblog dan kerjaan printilannya mbak...Selain enggak nyaman rasanya di tempat umum sendirian, saya juga gampang nemu camilan kalau di rumah kwkwkw
    Kecuali kalau bisa dikerjakan pakai smartphone ya saya kerjakan sambil jemput anak sekolah, nunggu antrian, ..pokoknya waktu di luar yang bisa dimanfaatkan ya lanjuut kerjakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.... home weet home deh pokoknya ya mbak

      Delete
  4. Bisa belajar nih dari tips mb Eni. Secara saya baru bljar bagi waktu antara menulis, urusan dalam negeri dan aktivitas di luar. Belum bisa berimbang. Tp setuju juga sih klau rumah adalah tempat yg nyaman buat kerja. Toss ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak ernyk, mbak mah panutanku semangatnya luar biasa

      Delete
  5. Idem Mbak, saya juga merasa rumah itu tempat ternyaman untuk kerja. Bisa dekat dengan anak dan tahu semua aktivitas mereka. Lagi pula bisa kerja dengan bebas, tanpa terikat waktu dan tempat, ya, kan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh,bsa kerja tanpa terikat waktu ituuu... luar biasa ya mbak

      Delete
  6. Dulu pernah saya beberapa kali nulis di cafe yg ada wifi-nya. Mojok. Kadang di kampus. Tapi memang paling enak di rumah. Apalagi sejak kami langganan wifi. Anak saya pun jadi bikin kantor²an di ruang depan. Hehe...Lebih santai, bisa fokus, dan bisa bikin minuman anget engga bayar lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga pengen langganan wifi nih bun, hehehe

      Delete
  7. Belakang ini, efektifnya setelah pensiun praktis saya berkutat dirumah dg berteman lappy. Ternyata enak & jd malas keluar rumah Mba, kecuali penting.
    Setuju dg Mba Eni

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk... kok sama aku juga malas banget keluar rumah

      Delete
  8. Semangat ya mbak, setelah resign saya juga merasa lebih nyaman kerja di rumah sambil ngawasin anak-anak.

    ReplyDelete