Sunday, March 05, 2017

UGD Versi Drama Korea VS UGD Versi Saya


 “Pasien perlu dirawat berdasarkan seberapa banyak mereka membutuhkan perhatian, tidak dalam urutan kapan mereka muncul”

Ucapan Kim Shabu dalam serial drama Romantic Doctor ini membuat saya semakin gak bisa tidur karena penasaran pada akhir cerita.

Drama korea gak sekedar sukses bikin saya begadang, tapi juga berpikir tentang banyak hal. Ceritanya selalu mengandung makna yang dalam, itu jika kita mau berpikir. Banyak ide segar yang kemudian muncul saat nonton drama korea. 

Barusan saja drama korea Goblin tamat dan meninggalkan kesan begitu mendalam, tokoh utamanya menjadi idaman para pedoman wanita. Tema lain yang saya suka dari drama korea tentang kedokteran. Banyak drama korea tentang dokter yang shooting di rumah sakit ternama, hingga melakukan adegan medis mirip dengan aslinya (#eh, mirip gak ya? Meyakinkan gitu deh, saya bukan dokter sih).

Beberapa drakor  tema kedokteran yang pernah saya tonton, misalnya Blood, Doctor, Yong Pal, Good Doctor, Angel Eyes (yang ini banyak romansanya), Dae Jang Geum (dokter klasik ini, mah), Descendant Of The Sun (ini juga gak terlalu fokus kedokterannya).

Saat melihat drama kedokteran, salut deh, habis berapa duit bisa setting lokasi mirip rumah sakit? Yang bikin saya suka adalah adegannya itu lho, seakan-akan bedah perut beneran terus saya jadi tahu isi perut itu seperti apa. Kalau beneran, saya gak berani lihat. Nah, drama korea telah memberi saya pengetahuan baru di bidang kedokteran. Meskipun gak hafal, minimal tahu lah biar nggak kudet amat.

Kebanyakan drama korea yang telah saya tonton, menampilkan kejadian di UGD. Saya pernah masuk UGD lantaran DB (Demam Berdarah). Lantas saya sedikit membandingkan, kok gak sama kayak di drama korea? Hahaha… Saya pun kecewa sodara-sodara T_T. Menurut saya, berikut ini perbedaan UGD di drama korea dengan UGD nyata (versi saya lho ya, cateet!!).


Dokternya Ganteng dan Cantik

Dokter Cantik Di Drama Korea
Sumber: Huntnews.id

Emang bener, ganteng/cantik itu relatif, kalau yang suka nonton drama korea sih, pasti mengamini kalau pemeran dokter di drama korea ganteng dan cantik, bahkan dokter magangnya. Namanya juga artis, pastinya dipoles biar kece, ya gak? Adapun yang tampang standar tuh pasiennya, biar beda dengan dokter dan susternya.

The Real is…
Jangan pernah mikir, “kok dokternya gak kece? Kok susternya gak sebaik suster di drakor?”
Hadeeh… buang jauh-jauh pikiran itu ya teman. Kalau saya sih sudah untung ada yang menangani. Boro-boro nanya dokter ganteng atau suster cantik, ngerasain sakit aja udah luar biasa, hehehe
So, bagi teman-teman penggemar drama korea, jangan pernah berpikir ketemu dokter ganteng/cantik atau suster imut-imut. Kalaupun ketemu, anggap aja sedang beruntung. Daebak!!

Pelayanan Secepat Kilat

Pelayanan Dokter di Drama Korea
Sumber: ardinanr.blogspot.co.id

UGD adalah tempat yang memberikan pertolongan pertama bagi pasien yang datang dan menghindari berbagai resiko, seperti kematian. Saat melihat drama korea, yang kebanyakan adegan di UGD, serasa gak takut sakit deh. Seolah jadi tersugesti, kalau sakit masuk UGD aja, pasti langsung ditangani dan terbebas dari maut. Ceileee…

Gimana enggak? Di drama korea tuh jika ada pasien masuk UGD langsung aja perawat berlarian menyambutnya dan beberapa detik kemudian datanglah dokter keren. Tsaaahh…

Tapi setelah tanya “mbah google”, ternyata di korea emang gitu ya, penanganannya cepet, pakai teknologi canggih siih. Tapi ada yang aneh di drama korea, kadang gak daftarin dulu ke loket, langsung diperiksa aja dan kalau parah di rontgen atau CTScan, wuiiih… tampak keren deh pokoknya saking cepetnya penanganan pasien.

The Real Is…
Harus daftar dulu ya ke loket, bayar administrasi awal juga. Saya pernah punya pengalaman mengantar nenek yang mengeluh sakit perut (sakiiiit banget katanya), ke UGD sebuah rumah sakit swasta. Nah, nenek langsung dinaikin ranjang dibawa ke tempat penanganan. Saya disetop suruh ke loket mengurus administrasi.

Setelah selesai, saya tengok nenek masih menegeluh kesakitan tanpa ada dokter yang menangani. Ada sih perawat yang cuma cek tekanan darah aja. Kala itu saya kezel banget, liat nenek yang beraduh ria, eh dokter gak ada yang nongol. Beda jauh pokoknya dengan drakor. Huft…

Pengalaman saya sendiri masuk UGD pas DB. Sama, gak secepat penanganan rumah sakit di drama korea. Saya yang merasa setengah sadar karena badan udah lemez gak bisa ngapa-ngapain masih harus menunggu hasil tes darah setengah jam. Udah minta diinfus, eh, no reken. Pengen marah, gak kuat, hiks.

Giliran hasil tes darah udah nongol, minta ngamar, suster bilang UGD penuh. Ya ampuun… lagi-lagi inget drakor yang UGDnya selalu siap untuk siapapun. Akhirnya saya pindah ke RS lain dan masuk UGD juga, saya bawa hasil tes dari rumah sakit pertama. Eh, masih di tes darah lagi dan nunggu sejaman sampai akhirnya dipasang infus.

Dokter magang dan perawat juga gak cekatan kayak di drama korea. Bandingin lagi deh akhirnya… Heuuu…

So, kalau lagi sakit dan dirawat di UGD yang sabar ya, karena the real emergency room gak secepat penanganan di drama korea. Coba bayangin kalau di drakor tuh pasien harus prosedural kayak UGD beneran, bisa berapa jam tuh mainnya? Wkwkwkwk

Langsung Operasi Tanpa Babibu

Saat Shooting Adegan Operasi
Sumber: dialogdramakorea.blogspot.co.id

Ini yang paling saya suka dari RS di drama korea, tanpa babibu langsung operasi, tentunya setelah diperiksa. Maksudnya gak pakai prosedur yang ribet hingga nyawa pasien dapat tertolong. Bahkan ada juga adegan dimana sang pasien di operasi saat itu juga ditempat terbuka demi menyelamatkan nyawanya. Keren gak tuh? Bangeet. Tapi kenyataannya ada gak yang kayak gitu? Gak tahu. hehehe.

Meskipun ada juga sih adegan yang menunjukkan pasien harus menunggu beberapa hari untuk operasi. Udah gitu dokternya terampil sekali mengoperasi, dokternya terampil, beuh, cakep deh…
Jadi kalau udah nonton drakor kedokteran nih saya jadi mikir “wuih, keren banget nih dokter operasinya” pasien langsung tertolong deh tanpa babibu. Hahaha

The real is…
Kalau kenyataannya saya gak begitu tahu sih ya, soalnya gak pernah operasi. Eh pernah ding sekali, sesar anak kedua. Karena sering lihat operasi di drama korea, saya gak terlalu takut (untung pernah lihat operasi, meski di teve), saya jadi punya gambaran kalau operasi itu gak serem-serem amat. Hehehe

Daaaan… beda jauuuh… kalau yang saya tahu di drama korea tuh pasien diinfus dan gak sadar saat operasi, lha saya yang dibius setengah badan ke bawah aja. Fiuh, grogi-grogi gimanaaa gitu, akhirnya pasrah deh sama yang diatas (Allah Swt, maksudnya).

So, untuk operasi pasien itu ada beberapa prosedur yang harus dilakukan, tidak babibu. Misalnya harus menunggu persetujuan wali, persiapan alat dan pasien juga harus persiapan. Setiap operasi juga nggak sama, tergantung operasi apa dulu?

Sembuhnya Kilat

Terakhir yang bikin ilfill kalau ingat-ingat drama korea, semua pasien yang masuk UGD bisa sembuh secepat kilat. Yaelah, namanya juga drama, ya pasti disingkat laah waktunya. Hehehe

Apalagi pasien yang habis dioperasi langsung bebas dari malaikat maut, di drama korea, masuk UGD serasa tempat untuk menghindari kematian. Wkwkwkwk.

The real is …
Kalau masalah sembuh enggak itu juga tergantung amal kita masing-masing, #eh, hahaha, bercanda. Tergantung penyakit dan pengobatannya ya. Selain itu juga depend on semangat pasien untuk sembuh.

Coba lihat, pasien yang semangat hidupnya tinggi akan cepat pulih daripada pasien yang sering mengeluhkan penyakitnya. Kenapa demikian? Karena mengeluh itu memunculkan energi negatif yang dapat memperparah penyakit kita.

Terus, apa hubungannya dengan drama korea?

Gak ada, hanya saja, kenyataannya adalah kalau ingin sembuh ya harus punya semangat tinggi. Jangan bandingkan dengan drama korea yang sekali berobat langsung sembuh, namanya juga drama. Fighting!!

Nah, itulah empat perbedaan UGD di drama korea dengan UGD nyata yang saya rasakan. Semoga bermanfaat bagi pembaca, pesan saya

Jangan terlalu membandingkan drama (khususnya korea) dengan kehidupan nyata, meskipun drama di teve sebagian besar juga ada dalam kehidupan nyata. Ada baiknya tetap rasional dan realistis.


Jangan lupa coment jika informasi ini bermanfaat buat teman-teman, dan follow blog saya ya. Pasti saya folback. Terima kasih

47 comments :

  1. Drama Korea, Dr. Romantic adalah favoirt saya
    Hanya saja saya merasa bahwa ada adegan yang di-cut
    Hmm... soal UGD, saya jadi ingat Bapak saya juga yang sebelum menghembuskan nafas terakhir punya cerita juga dirawat di sana.

    aaahh... saya jadi pengen nge-drakor lagi yang bertema medis. Semoga segera dibuat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kunjungannya mbak rahmah, wah penggemar drakor juga rupanya? Romantic Doktor keren ya mbak karakternya kuat banget dan inspiratif.
      Hmm, pernah ke UGD juga brarti ya.

      Delete
  2. Kalo op sesar kan mmg ga bius total? Pasti beda sm op penyakit lain. Yg di drakor yg dibandingin itu apa dia sesar juga?
    Somehow saya jg punya pengalaman buruk bgt sm ugd rs rujukan kota, lalu trauma berat krn cm maag aja disebelahin sm org yg menanti detik2 meninggal. Skrg kerja superkeras biar punya uang bnyk, punya asuransi, dan bs ditangani lebi cwpat di rs swasta yg ga pake babibu nanya data. Ya abis penyakitnya kambuhan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kunjungannya nengiker, kan saya gak pernah OP Sesar neng, pernah liat OP di drakor bukan sesar dan sy pikir sama aja.
      Wah, kezel banget ya pastinya kalau pas sakit masih harus ribet.
      Semoga penyakitnya segera diangkat dan gak kambuh lagi neng. amiin

      Delete
    2. Mba Aik hamil dah berapa bulan? Ke puri bunda aja ama dr novina..rsnya bagus

      Delete
  3. haha iyaa betull.. pada kenyataannya tidak seperti di drama Korea yah.. entah memang adegan drakornya yang tidak realistis (sering bgt saya nemuin adegan yg seperti mbak tulis), atau memang ugd disini masih kurang baik penanganannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kunjungannya mbak sarah. Setelah saya baca, kurang lebih di korea juga pelayannnya oke banget mbak, tapi kalau masalah prosedur dimana-mana sama aja, yg bedain kecanggihan alatnya, wkwkwk

      Delete
  4. Hahahah ketakuan kan penggemar drama korea...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangeeet mbak nikmah, jadi banding-bandingin deh, hahahaha
      Terima kasih telah berkunnjung

      Delete
  5. balik lagi ke kata "namanya juga drama" he.he.. kerennn mbak eni ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih telah berkunjung pak, iya nih, namanya juga drama, hahaha

      Delete
  6. Hahaha. Ditipu drama korea mbak. Btw, aku dulu juga ngikutin serial Jang Geum itu. Suka karena sangat tradisional dan obat²annya masih alami. Yang jadi Jang Geum juga cantik. Hehe

    ReplyDelete
  7. Drakor emang keren mbak, mereka bikin dramanya emg ga setengah2, ga asal jadi. Mulai dari naskah, proses casting, seting lokasi hingga ke asesoris semua di perhitungkan dg matang. Makanya scene2 mereka selalu membekas diingatan penonton. Dan value of life yg bisa ditarik banyak banget. Pokoknya t.o.p.b.g.t lah.. oh ya, aku termasuk korean addicted lho mba, lumayan sering review kdrama juga, kalo sempet mampir ya, tq

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kunjungannya mbak merida
      Daebak!! Senangnya ketemu sesama drakor addicted...
      Salut banget ya mbak sama totalitas mereka kalau bikin drama, ngikutin ceritanya gak bikin puyeng karena inspiratif banget dan banyak kisah yg bisa diambil hikmahnya. Langsung cuss deh saya meluncur ke blog mbak meri

      Delete
  8. huahahha iya sih, apa yg ada di drama kaga mungkin ya mak ada di dunia nyata xD mikir 'duhhhh kapan ditangani dokter ganteng?' wkwkwk


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kunjungannya mbak sherly. Bukannya kagak mungkin mbak, cuman sedikit sekali, hehehe... ke korea dulu ah, siapa tahu ada dokter ganteng, hehehe

      Delete
  9. wkwkwkwkwk... bener ya mba... kalo di film mah, semua memang terlihat keren, canggih dan cekatan... real nya di dunia nyata, bikin stress ;p.. Aku pernah bawa mba ART ku berobat ke RS krn gejala DB... yg ada, itu mba ART ku direpotin ama segala macam urusan admin rs... turun tangan deh suamiku, lgs bilang kalo biaya semua ART ku itu kita yg nanggung dan menjamin, eh lgs deh diksh kamar segera dan diperiksa.. -__- .. duit bangetttt RS di sini.. g usah aku sebut RS apa itu.. ntr dikira pencemaran nama baik ;p..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kunjungannya mbak fanny
      Emang gak semua RS punya pelayanan yg sama ya mbak, bukannya ditolong dulu tapi mereka memastikan "bisa gak pasien bayar" hehehe, kalau gak punya BPJS ya bayar DP dulu, huhft

      Delete
  10. harus nonton nih drama Koreanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cepet nonton mbak, keren nih doktornya...

      Delete
  11. Belum pernah nonton drakor ttg kedokteran, lha kalu nonton drakor carinya yg ttg food hehehe
    Kalau dvd sembuh, kapan2 nyoba nonyon ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya mbak ivon suka masak sih ya? About food, paling berkesan adalah jang geum

      Delete
  12. Aku pernah nonton Good Docter. Saluuut banget ma pelayanan di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak, pelayanannya super kece, sekece dokternya

      Delete
  13. another di bujuki produser. wkkwwkwkkwkw

    ReplyDelete
  14. Mau dong koleksi drakornya :D
    Terakhir nonton malah drama taiwan

    ReplyDelete
    Replies
    1. BOleh mbaak, gak banyak tapi, setelah nnton saya hapus, beberapa aja yg suka saya simpan, karena kalau disimpan terlalu banyak makan tempat, hehehe

      Delete
  15. Waah aku ga punya koleksi drakor...
    Kalo tentang UGD sih dulu seneng liat ER (Emergency Room)....

    ReplyDelete
    Replies
    1. emergency room krea juga kah? lupa, hehehe

      Delete
  16. Ga pernah nonton drakor, hahaha
    Moga aja aku ga perlu ke UGD atau riang operasi. Cukup tau dari tulisan bunda dzakiyah aja.. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, iya mbak siti, jangan sampai, semoga sehat selalu. Amiin. Terima kasih telah berkunjung

      Delete
  17. mau dong dirawat dokter ganteng buuu, tapi masa harus bela2in sakit dulu wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sakit ra, gak enak. Saya doakan kamu dapat suami dokter ganteng biar bisa dirawat, hahaha

      Delete
  18. Duh smoga ga pernah ngrasain ugd deh, walopund korea sekalipun dapat dokter ganteng hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih tela berkunjung, bener mbak lita, semoga sehat selalu ya

      Delete
  19. Saya suka drakor karena banyak ide segar yang bermunculan
    Like this statement

    ReplyDelete
  20. Haha great post kak, saya sebagai penggemar drakor juga hampir setiap kejadian ngebandingin sma scene di drakor.
    Soal rumah sakit, bner banget terkadang aku ngebayangin kalau penanganan di real seperti itu pasti membantu banyak org
    Great postπŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih telah berkunjung,
      Iya, sayangnya harapan tidak sesuai kenyataan, hehehe

      Delete
  21. nah itu kadang beribet dulu baru ditanganin.. angan-angan sama realitanya beda jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih telah berkunjung, iya bener. Kalo dipikir lagi, namanya juga drama, hehehe

      Delete
  22. Iya beda banget ya sama real life UGD di indonesiahh. UGD korea beneran kaya di dramanya nggak ya maaak? hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. setelah saya googling, gak jauh beda mbak dian, fasilitas lengkap dan pelayanan cekatan. tapi tetap prosedural ya, Kalau dokternya ganteng/cantik? saya kurang tahu, hahaha
      Terima kasih kunjungannya

      Delete
  23. Gak pernah sempat nonton drakor ��

    Tapi kalo nyari UGD yg penanganannya cepet itu RS UMM mbak. Kalo datang dalam kondisi lemas, panas tinggi, biasanya langsung diinfus. Ditangani dulu baru totalnya diminta bayar ke kasir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, terima kasih infonya mbak tika. Recomendednya sangat berguna.

      Delete
  24. waduh mba saya sebagai praktisi kesehatan ingin memberikan komentar sedikiiitttt saja. ya memang kita tidak boleh asal infus atau asal suntik, salah salah akan dituntut malpraktik. untuk di IGD sendiri ada kategori penanganan namanya TRIAGE (mbak bisa googling) itu kriteria penanganan pesien berdasarkan kategori kegawatan. memang saat sedang sakit bawaannya selalu panik, tapi sebagai praktisi kesehatan kita berusaha memberikan yang terbaik. yang terbaik belum tentu cepat dan cepat belum tentu yang terbaik.

    mengapa perlu pemeriksaan darah terlebih dahulu? ini berkaitan dengan obat yang nantinya diberikan, kami harus menyingkirkan kemungkinan2 penyakit yang ada di benak kami ketika ada seseorang yang sakit untuk menemukan sebenarnya pasien sakit apa. tidak asal suntik atau infus. kami bukan dukun.

    kalau di drama ya....semuanya settingan harap dimaklumi. begitu kiranya mbak mungkin bisa sedikit membantu. selamat malam.

    ReplyDelete