Tuesday, June 20, 2017

Pasar Ramadhan, Sarana Wisata Kuliner di Bulan Penuh Berkah

foto by richoku.om


Pasar Ramadhan, Sarana Wisata Kuliner di Bulan Penuh Berkah - Salah satu kegiatan yang hanya ada di Bulan Ramadhan dan sering ditunggu adalah Pasar Ramadhan. Ya, Pasar Ramadhan yang memang muncul setahun sekali selalu menarik perhatian. Meskipun hampir di seluruh kawasan memiliki Pasar Ramadhan, namun tetap saja penuh sesak setiap jam 15.00 - 17.00. Meskipun banyak makanan yang tersaji dan beraneka takjil siap diburu, ajaibnya Pasar Ramadhan nggak bikin perut lapar. Eh, tapi mata yang laper liatin makanan beraneka rupa jadinya pengen borong semua. Ehm, di beberapa tempat Pasar Ramadhan tidak hanya menjual makanan tapi juga sandang dan beraneka barang.

Baca juga: Tips Puasa bagi Ibu Hamil

Pasar Ramadhan Bagaikan Pujasera

Iya nggak sih? Berbagai jenis makanan tersedia, mulai dari yang berat hingga ringan. Meskipun dikemas dalam bentuk mini alias siap diborong dan dibawa pulang. Hampir sama lah ya dengan pujasera, bedanya pujasera biasanya dimakan ditempat kalau Pasar Ramadhan dibungkus dibawa pulang. Mau cari apa sih? Lauk-pauk, sayur, kue tradisional, camilan, aneka takjil, semuuuua ada di Pasar Ramadhan. Bawaannya borong makanan aja deh kalau mampir di Pasar Ramadhan. Serasa wisata kuliner di bulan penuh berkah.

Berbagai jenis makanan dijual di Pasar Ramadhan (foto by richoku.com)

Pasar Ramadhan Bikin Macet

Nggak bisa dipungkiri jika beberapa Pasar Ramadhan juga menambah deretan panjang macetnya kendaraan di jalan raya. Meskipun ada juga Pasar Ramadhan yang sudah terkondisi di suatu tempat. Sampai-sampai Walikota Malang nih menerbitkan aturan baru tentang Pasar Ramadhan tahun ini, antara lain menempati luar bahu jalan, tidak menutup jalan, tidak menganggu lalu lintas, dilaksanakan pukul 15.00 - 18.00 Wib, dan membuang sampah di tempat pembuangan sampah terdekat, serta berpakaian nuansa Muslim. Jadi tidak ada larangan bagi siapapun yang ingin mengadakan Pasar Ramadhan asalkan memperhatikan aturan tersebut. Tapi tetap saja bikin macet, lha wong pembelinya bawa motor semua, hahaha. LOL

Baca juga: 5 Tips Ajarkan Anak Puasa Sehat

Manfaat Pasar Ramadhan

Terlepas dari bikin macet atau tidak, saya sendiri merasakan munculnya beberapa manfaat akibat Pasar Ramadhan.
  1. Sebagai salah satu media menumbuhkembangakan ekonomi warga. 
  2. Memenuhi kebutuhan berbuka puasa, terutama anak kos, hehehe
  3. Sarana ngabuburit yang asyik, sambil menunggu adzan maghrib bisa tuh jalan-jalan ke Pasar Ramadhan. Eh pak polisi juga bisa ngabuburit asyik dengan mengatur lalu lintas, hehehe (piss pak polisi)
  4. Sarana menikmati menu-menu aneh yang terkadang jarang kita temui. Biasanya sih namanya aja yang unik, hehehe. Tapi ada juga sih yang memang unik misalnya es lidah buaya dan pisang rambut dengan toping. Makanan yang belum pernah saya temui selain di Pasar Ramadhan.
  5. Membuka peluang usaha sampingan, misalnya ada parkir dadakan.
Baca juga: Menu Sahur ala Food Combining

Tips Aman Berburu Makanan di Pasar Ramadhan

Oleh karena Pasar Ramadhan hanya terjadi setahun sekali, banyak orang berbondong-bondong mendatanginya. Mengingat tempatnya yang pasti ramai, ada baiknya ikuti tips berikut saat pergi ke Pasar Ramadhan.
  1. Datang lebih awal saat pembeli belum membludak. Meskipun di awal waktu masih belum banyak pedagang yang menggelar dagangannya, tapi kan tidak uyel-uyelan (bahasajawa). 
  2. Tidak mengajak balita jika dirasa pengunjung sudah banyak, apalagi kalau jalanan macet.
  3. Membeli makanan secukupnya, usahakan tidak lapar mata karena tampilan makanan di Pasar Ramadhan memang tampak indah dan menggoda selera. Apalagi saat kita lapar karena seharian menjalani puasa. Jika perlu bikin daftar belanjaan, LOL
  4. Jeli melihat kualitas makanan agar tidak tertipu dari penampilannya saja. Biasanya sih lapak yang laris itu makanannya enak.Tapi kalau semua laris bagaimana? Pakai perasaan aja deh, hihihi.
  5. Sebaiknya membawa uang secukupnya dan hati-hati jika membawa barang berharga seperti hape.
Puasa Pamadhan tinggal menghitung hari nih, sudah berkunjung ke Pasar Ramadhan apa belum? Memang benar, Pasar Ramadhan adalah sarana wisata kuliner di bulan penuh berkah. Selain bisa mencicipi wisata kuliner tanpa harus memasak, banyak berkah yang bisa didapatkan melalui Pasar Ramadhan. Kalau teman-teman biasanya belanja apa di Pasar Ramadhan?

Sumber: http://suryamalang.tribunnews.com/2017/05/25/ada-aturan-tentang-pasar-takjil-selama-ramadan-ini-yang-ditetapkan-wali-kota-malang

16 comments :

  1. Bicara soal pasar ramadhan, jangan heran kalau macet. Tapi selain itu juga tentu ada manfaatnya, seperti yang ditulisakan teh Eni :)

    Betul juga sih, baiknya lebih awal, agar tak berdesak-desakan. Tapi beda kalau aku teh, lebih suka diakhir atau gak mendekati waktu adzan, misal berangakt pukul 17.00. Tujuannya memang ingin buka di pasar ramadhan itu sendiri.

    Berbeda dengan yang mau beli terus pulang, baiknya berangkat lebih awal.

    Iya nih puasa ramadhan tinggal sebentar lagi, begitu juga dengan pasar ramadhan, tinggal sebentar lagi. Tadi aku dapet kabar tanggal 23 penutupannya..

    Kalau yang udah pernah atau sering ke pasar ramadhan, jadi kangen juga untuk menyambut pasar ramadhan berikutnya ya, Teh..

    ReplyDelete
  2. Jadi sedih, ramadhan sebentar lagi berakhir. Pasti rindu banget ya mba dengan suasana ramadhan, termasuk pasar seperti ini.

    ReplyDelete
  3. nyenengin pasar ramadhan ini, bisa jajan apa aja ada hihi

    ReplyDelete
  4. Pasar Ramadan tentunya bikin lapar mata sih. Makanan di mana2. Duh, godaan. Tapi seru sih yaaa ...

    ReplyDelete
  5. Ciri khas psr Ramadhan gk bs kt ktmuam d bln apapun mba bikin kangen dn maunya Ramadhan trs krn suasana yang buat beda

    ReplyDelete
  6. pasar ramadhan atau kuliner ramadhan ini yg paling ngangeni ya mbak

    ReplyDelete
  7. Salah satu kegiatan ramadhan yang saya tunggu2...pasar ramadhan seperti ini...bakal kangen lagi nanti..hikk

    ReplyDelete
  8. Bawa uang pecahan kecil juga, kadang pembeli nggak punya kembalian jhe soalnya.

    ReplyDelete
  9. Dimana-mana ada ya Pasar Ramadan ini. Tempat berburu takjil. Segala macam ada. Ga perlu repot bikin

    ReplyDelete
  10. waaah....aku pernah jualan takjil, lumayan juga hasilnya walaupun capek...

    ReplyDelete
  11. Kalau saya biasanya cepet2 aja kalau ke.pasar Ramadhan. Emang niatnya beli yg dibutuhin aja. Biasanya cuma beli sayur dan lauk secukupnya, trus pulang. Takut tergoda beli macem2, hehe.

    ReplyDelete
  12. Pasar Ramadhan emang penuh kesan baik itu buat penjual maupun pembelinya.

    ReplyDelete
  13. Terakhir ke pasar Ramadan kapan yaa.. kayaknya pas kuliah deh. jadi kangen habis baca ini mba :)

    ReplyDelete
  14. Di tempatku penuh banget pasarnya mbaa. Bikin macet dimana-mana. Tapi tetap aja aku senang kalau ke pasar. Hehhee

    ReplyDelete
  15. Kalau lewat pasar Ramadhan ga pernah masuk, padagal.mupeng, kasian anak-anak desak-desakan

    ReplyDelete
  16. kalau ke pasar Ramadhan, bunda suka kalap pengen beli semuanya hehehehe

    ReplyDelete