7 Alasan Wajib Mencoba Bubur Ayam Abah Odil


Siapa yang belum tahu Bubur Ayam Abah Odil? Cuung!! Kalau yang belum tahu itu warga luar Malang sih masih dimaklumi. Tapi kalau kalian warga Malang dan belum tahu Bubur Ayam Abah Odil (tahu aja lho) berarti kalian bukan pecinta kuliner sejati. Wkwkwk

Bukan gitu, hampir semua warga Malang pasti mengenal Bubur Ayam Abah Odil. Lha wong adik saya yang lahir tahun 2000an aja tahu dan bilang enak lho. Padahal dia tuh remaja milenial dan kekinian yang doyan nongkrong di Kafe. Jadi, yang lahirnya lebih dulu harusnya lebih kenal. 😂#maksa

Oke deh, kalau kalian belum kenal ya alhamdulillah. Itu berarti kalian akan penasaran dan membaca semua tulisan saya sampai akhir. Soalnya postingan ini saya tulis berdasarkan informasi dari pemiliknya langsung lho. Nggak Percaya? Baca deh kalau gitu. #maksalagi

Berawal dari sebuah semangat berwirausaha

Saat mendengar sejarah pendirian Bubur Ayam Abah Odil ini saya sampai merinding lho. Bukannya horror, tapi karena sangat inspiratif. Abah Ate Rushendi yang biasa dipanggil Abah Odil ternyata dulu pernah bekerja sebagai kepala produksi di pabrik Sarung Atlas selama 25 tahun. Lalu resign dan memilih berdagang di Malang-Pasuruan.

Baca juga: Mr. Mac Resto Malang

Selain jiwa wirausahanya yang kuat, sebenarnya Abah Odil juga ingin mendalami ilmu agama (punya banyak waktu untuk mengaji). Dalam berwirausaha Abah Odil juga sering jatuh bangun lho, tapi tak pernah patah semangat. Beliau punya prinsip jika setiap masalah pasti ada jalan keluarnya dan Allah SWT adalah Maha Pemberi rezeki.

Mengunjungi Bubur Ayam Abah Odil bersama teman-teman blogger
Kemudian, atas usulan dari orang tuanya di Tasikmalaya-Jawa Barat, Abah Odil berjualan bubur ayam khas tasik. Kebetulan saat itu (tahun 2004) di Malang belum banyak tuh orang yang kenal bubur ayam, ya belum booming lah istilahnya. Berawal dari jualan di gerobak dengan omzet sekitar Rp.15.000 perhari, kini Abah Odil berhasil membuka banyakcabang dengan omset puluhan juta.

Bukan hanya itu, berikut adalah 7 Alasan Wajib Mencoba Bubur Ayam Abah Odil

1. Halal

Nah, kalau alasan kedua ini wajib ya. Terutama untuk kalian yang beragama Islam. Bubur Ayam Abah Odil sudah terjamin halal. Kalau kalian sempat mampir ke kedai di Ruko Griyashanta Jalan Soekarno Hatta maka akan terpampang banyak sertifikat yang salah satunya halal. Bahkan bubur ayam ini juga sudah lolos uji lab di Universitas Brawijaya. Tidak perlu diragukan lagi deh. 

2. Rasanya Enak

Sejak suapan pertama rasanya sudah bicara adalah tagline dari Bubur Ayam Abah Odil. Nah, cakep ya sesuai dengan konsepnya untuk menghipnotis penikmat kuliner dengan rasa yang bikin ketagihan. Jujur aja ya saya baru tahu kalau bubur tasik itu tanpa kuah, jadi gurihnya Bubur Ayam Abah Odil ini berasal dari kaldu ayam yang digunakan untuk memasak bubur.
Paket Bubur Ayam Abah Odil


Oh, jadi itu ya rahasianya kenapa Bubur Ayam Abah Odil ini rasanya nendang banget. Gurihnya pas dan saya nggak merasakan MSG seperti bubur ayam berkuah. Ditambah toping dari ayam yang teksturnya pas. Iya, suwiran ayamnya nggak terlalu besar ataupun terlalu lembut. Apalagi yang digunakan adalah ayam bagian dada saja. Bisa dibayangkan donk nikmatnya!

3. Menggunakan Alat Modern

Pengolahan Bubur Ayam Abah Odil telah menggunakan alat modern
Awalnya Abah Odil memasak secara manual dan bagian dasar sering gosong atau tidak merata. Sekarang Bubur Ayam Abah Odil dimasak dengan alat modern. Tidak hanya untuk membuat bubur saja, pencacah ayam juga menggunakan alat modern. Oh, pantesan bisa pas gitu ya hasil teksturnya.

4. Menu Bervariasi

Cerita dari pemilik Bubur Ayam Abah Odil nih ya, saat mengamati pengunjung yang sedang makan bubur ayam, beliau melihat yang makan hanya istri dan anaknya sedangkan suaminya hanya minum saja. Nah, akhirnya terpikir oleh pemilik untuk menyajikan menu selain bubur ayam. Istilah orang jawa itu “nggak tuso” atau kurang kenyang gitu.
sumber: Bubur Ayam Abah Odil

Nah, saya pun kaget kalau ternyata yang dijual di Bubur Ayam Abah Odil ini bervariasi. Ada lontong sayur, nasi uduk, nasi kuning, rawon, nasi pecel. Jadi nggak perlu khawatir dong ya kalau anak atau suaminya nggak doyan bubur ayam #curhat.


Oiya, karena Abah Odil ini berasal dari Jawa Barat beliau juga menambahkan menu cireng dan comro. Cirengnya jempolan, daripada bikin sendiri dan resiko kena minyak panas (saya pernah bikin dan Meletus-letus,wkwkwk) mending beli aja deh tinggal menikmati aja.

Baca juga: Kuliner Kekinian di Kepanjen

5. Cabangnya Banyak

Rasanya yang enak dan tampilannya yang berbeda membuat Bubur Ayam Abah Odil ini begitu diminati warga Kota Malang dan juga luar kota. Untuk mengakomodir pelanggannya yang semakin bertambah, Abah Odil berhasil membuka 8 cabang di Kota Malang. Tinggal pilih deh mau mampir ke kedai yang mana ya, teman-teman.


Bubur Ayam Abah Odil PUSAT Malang (Jalan Soekarno Hatta Ruko Griya Shanta Eksekutive MP 48 - 49, Depan Taman Krida Budaya Jawa Timur)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang Candi Panggung (Jl Candi Panggung No. 9 Malang)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang Sawojajar (Jl Danau Maninjau tepatnya di Taman Jajan Al-Fatih Sawojajar)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang ITN (Jl Bendungan Kedung Ombo Pujasera Abilowo)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang PTM (Ruko Mutiara Jingga Residence Kav AI)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang Arhanud (Donowarih Karangploso)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang Karangploso (Rest Area Karangploso)
Bubur Ayam Abah Odil Cabang Jetis Dau (Jl Raya Mulyoagung Jetis Dau)

6. Ramah di Kantong

Menu dan Harganya
Sejak pertama berdiri Abah Odil ingin bubur ayam dikenal masyarakat umum, khususnya warga Malang yang saat itu belum terbiasa makan bubur. Oleh karena itu Abah Odil memberikan harga yang standart untuk buburnya. Harga makanan di sini mulai dari Rp.3000 sampai Rp. 22.000, murah kaaaan…. Tapi nggak murahan lho.


Kayaknya sih lebih hemat lagi kalau kalian beli perpaket. Jadi di Bubur Ayam Abah Odil ini ada paket bubur ayam istimewa, paket ayam spesial plus rempelo ati, paket ayam spesial rempelo ati plus telur setengah matang, bubur ayam istimewa paket jumbo.

7. Bisa Makan Gratis

Siapa sih yang menolak untuk makan gratis di kuliner legend Kota Malang? Tapia da syaratnya ya, teman-teman. Jadi, Bubur Ayam Abah Odil mempersilahkan Ibu Hamil untuk makan gratis. Selain itu jika kalian sedang puasa senin kamis juga bisa lho buka puasa gratis.
Itu dia 7 alasan wajib mencoba Bubur Ayam Abah Odil yang buka pukul 06.00 – 23.30 (kecuali hari Minggu tutup pukul 21.00. Oiya, kalau kalian mager alias malas gerak tapi pengin sarapan Bubur Ayam Abah Odil, bisa kok order online dengan ojol.


BUBUR AYAM ABAH ODIL

PUSAT: Jl. Soekarno Hatta MP 48-49
Buka jam 06.00-23.45
Delivery Order: 081333110116
"Rasa Bicara, Sejak Suapan Pertama"

Post a Comment

22 Comments

  1. Sebagai penyuka bubur, saya jadi penasaran pengen mencobanya. Duh, sedappp.. Kalau dekat langsung saya kesana, Teh..he

    ReplyDelete
  2. Bikin ngiler bun😭😭😭

    ReplyDelete
  3. Buburnya kenapa bikin ngiler banget ya, Mba :D

    Waduduuuuuh, jadi pengen nyicip-nyicip nih :D

    ReplyDelete
  4. rasa buburnya emang pas di lidah orang Malang, nggak terlalu asin dan gurihnya pas

    ReplyDelete
  5. waduh, tahun kemarin saya bolak balik ke malang lewat2 suhat tapi nggak ada yang ngasih tau ada kuliner bubur ini. hiks...

    ReplyDelete
  6. Favorit ini.. Ikannya banyak..bumbunya pas

    ReplyDelete
  7. Jadi kangen bubur ayam. Simpen alamatnya. Semoga ada kesempatan ke Malang.

    ReplyDelete
  8. Sip. Sejak saya pulang ke Malang th 2010, Buryam Abah Odil udah saya kenal kok. Soalnya outlet pusatnya deket dengan rumah adek ipar.
    Rasanya emang mantep dan bikin nagih, hehe. Kisah di baliknya pun bikin salut. Insya Allah bakalan sering ke sana bareng keluarga :)

    ReplyDelete
  9. Untuk ke sekian kalinya, aku kembali membaca ulasan bubur ayam Abah Odil. Tega banget beneran tega. Aku jadi semakin kepingin lho, ini. Tapi jauh. Gimana, cobaaa? Wkwkwwk ...

    ReplyDelete
  10. duh buburnya menggoda bangeeet. apalagi lonsay-nya. Mauuuuu atulah ~. banyak amat yes kuliner di malang, ku jadi pengen tinggal disana wkwk ~

    ReplyDelete
  11. Harus dicontoh nih untuk eksis dan Istiqomah dalam berusaha kuliner. Butuh fokus dan inovasi dalam pengembangannya ya

    ReplyDelete
  12. Wah udah modern juga ya bikin pernak pernik pelengkap buburnya mba. Btw itu menunya lengkap banget. CUss ah kalo ke Malang bisa mampir

    ReplyDelete
  13. Mbak bilang Abah Odil suruh buka cabang di Bandung. Ngilerrr banget sayaaa

    ReplyDelete
  14. Kenapa juga aku baca ini pas lagi laper yaaa...duh
    Jadi kebayang-bayang di mata nih bubur ayam Abah Odil nya
    Sudah terjangkau harganya, banyak variasi menunya, banyak cabangnya, halal...dan kelihatan enak penampakannya.
    Kalau ke Malang wajib didatangi ini!

    ReplyDelete
  15. Wihh, hebat ya. Dari bubur ayam gerobak lho. Keren ini mah. Di deketku sini ada bubir ayam cirebon yang juga rame banget. Aku juga cocok sih, kayaknya kalau ada inovasi dikit bisa juga nih meniru suksesnya Abah Odil.

    ReplyDelete
  16. Saya salah seorang penyuka bubur ayam. Wah, kalau dekat udah langsung saya datangi. Bubur ayam memang enak...

    ReplyDelete
  17. Waktu anak saya masih kuliah di UB, 3 bln sekali saya pasti ke malang & kost anak ga jauh dr soehat, baru denger ttg bubur ini. Klo ga didatangin deh kesana. Kan agak susah cari bubur enak di malang.

    ReplyDelete
  18. Tertarik yang di Karang Ploso dan di Sawojajar Mbak Eni.
    Kapan2 pingin mampir. ��

    ReplyDelete
  19. Uwow, baru tahu kalo alatnya bikin bubur canggih ya mb. Tiwas pingin mampir maju mundur, kirain menunya bubur doang. Di Tj alfatih masih ada ya, insyaallah mampir deh, deket rumah mb.

    ReplyDelete
  20. Duh...ada penjelasan khusus: Rasanya enak. Patut dicoba ini sih.
    Bubur kan biasanya yaa gitu aja rasanya.
    Makasih sharingnya...

    ReplyDelete
  21. bubur ini enak banget, apalagi yang ada telurnya, hmm, yummy

    ReplyDelete