Sabtu, Juni 10, 2017

5 Tips Ajarkan Anak Puasa Sehat saat Ramadhan


5 Tips Ajarkan Anak Puasa Sehat - Tak terasa Ramadhan telah berjalan lebih dari sepuluh hari. Tak teras pula saya berhasil mengajak anak pertama saya, Kakak (6 tahun) untuk menjalankan puasa sehat. Surprise buat saya dan suami melihat Kakak yang berhasil berpuasa tanpa drama. Soalnya kami dulu (saya dan suami) sulit sekali diajak puasa ketika masih TK. Segala macam drama kami lakukan, mulai dari tidur kembali saat dibangunkan untuk sahur, lupa makan sesuatu saat berpuasa (padahal itu kami sengaja), atau pura-pura nggak kuat dan akhirnya berhenti berpuasa.

Baca juga: Menu Sahur ala Food Combining

Namun, Kakak dengan mudahnya menjalankan puasa penuh semangat. Selama 15 hari hanya 3 hari yang bolong (2 hari sakit panas, 1 hari perjalanan jauh), dan semoga bertahan hingga Ramadhan berakhir. Amiin. Lalu,bagaimana sih caranya si Kakak bisa tetap sehat saat puasa dan menjalankan puasa dengan senang gitu. Ini dia 5 tips mudah ajarkan anak puasa sehat ala bundadzakiyyah.


1.  Perhatikan Umur

Bagi saya ini sangatlah penting, memperhatikan umur berarti memperhatikan kesiapan anak dalam berpuasa. Saya tidak pernah memaksa anak, namun selalu saya tekankan kepada mereka arti puasa dalam agama Islam, alasan kita harus menjalankan puasa, melalui dialog yang menyenangkan dan dengan bahasa yang mereka pahami. Jika umurnya sudah pas, mengajarkan puasa sehat kepada anak lebih mudah. Karena Kakak masih 6 tahun saya mengijinkannya berpuasa setengah hari, jadi saat Dhuhur boleh berbuka dan lanjut puasa lagi hingga maghrib.

Saya masih ingat saat kecil, guru saya bilang jika tidak puasa akan masuk neraka. Saya yang masih belum paham apa itu neraka, cuek saja dan hanya berpuasa ketika berada di sekolah. Hahaha. Sejak mengenal bangku sekolah play grup, Kakak ikut bangun ketika saya sahur. Meskipun tidak ikut sahur dan belum mengerti arti puasa, saya tetap memberikan pemahaman. Alhamdulillah sekarang sudah paham.

Baca juga: Usaha Dadakan Saat Ramadhan

2. Membangunkan Sahur Lebih Awal

Sejak hari pertama Ramadhan saya mencoba membangunkan Kakak 15 menit sebelum tiba waktu sahur. Cara membangunkannya pun harus penuh cinta, dengan cara menciumi pipinya dan membisikkan kata "Kak, yuk sahur" agar dia terbangun dengan hati gembira. Ingat, suasana hati ketika bangun tidur sangat menentukan nafsu makan sahur, hehehe. Lho, beneran. Coba kalau dibangunkan dengan kasar, dibentak-bentak, pasti anak jadi malas sahur karena moodnya buruk. Nah, setelah bangun saya ajak Kakak ke kamar mandi untuk bersih diri, setelah itu memberinya segelas kecil air putih hangat. Saya juga mengakhirkan waktu makan sahur hingga menjelang subuh, biasanya 10 menit sebelum adzan subuh Kakak minum segelas air putih agar puasa sehat bertahan lebih lama dan menjalankan puasa sehat tanpa hambatan.

Baca juga: Ngeblog Bikin Hidup Lebih Hidup, Bagaimana Caranya?

3. Perhatikan Menu Sahur dan Berbuka

Usahakan menu sahur mengandung nutrisi lengkap agar anak bisa menjalani puasa sehat. Selain bisa menjaga daya tahan tubuh, menu lengkap dapat mempertahankan rasa kenyang sehingga anak tidak mudah lapar atau lemas. Jangan lupa juga dua gelas air putih saat sahur. Namun jangan paksa anak memakan makanan yang tidak ia sukai, agar anak tetap semangat menjalani puasa. Alhamdulillah Kakak doyan segala makanan, nggak pilih-pilih asal nggak pedas.

Meskipun hanya ingin sahur dengan telur dadar pun harus dikabulkan,
 daripada nggak sahur, ya kan?

Menu berbuka pun harus menarik dan membangkitkan selera. Berbuka dengan yang manis untuk puasa sehat, misalnya jus buah, manisan buah, kolak, ataupun kurma. Barulah kemudian makan besar seperti nasi plus lauk dan sayur. Sebelum tidur biasanya saya memberikan Kakak dua gelas air putih secara bertahap. Air putih sangat penting agar tubuh tidak dehidrasi, meskipun sulit saya berusaha agar Kakak tetap mengonsumsi air putih selama berpuasa. Oiya, biasanya saya sediakan cemilan juga setelah sholat tarawih seperti buah, cookies, atau roti kukus kesukaannya.

4. Tetap Beraktivitas Selama Berpuasa



Jangan ajarkan anak bermalas-malasan karena akan ingat perut lapar, hihihi. Bersyukur kalau pas puasa gini Kakak sekolah, sehingga tidak lama setelah pulang sekolah adzan dhuhur, buka puasa deh. Kalau nggak sekolah sih biasanya saya ajak mengerjakan sesuatu seperti memasak, membersihkan rumah, ataupun menata rak pakaian. Usahakan untuk lupa waktu deh pokoknya, biar nggak nanya terus "udah waktunya buka belum?" hihihi, namanya juga anak-anak. Stay cool, calm, and confidence ya, Mom. Namun jangan mengajak anak melakukan aktivitas yang berat ya, bisa-bisa buka puasa lebih awal nanti. So, bisa tetap puasa sehat sambil beraktivitas.

5. Perhatikan Jam Tidurnya

Sangat penting untuk memperhatikan jam tidur anak saat puasa. Usahakan untuk tidur lebih awal agar lebih mudah dibangunkan saat sahur. Bangun dini hari dan harus makan sahur, rasanya gimana gitu. Orang tua aja kadang malas ya, apalagi anak-anak? Oleh karenanya tetap jaga kondisi agar anak tidak kurang tidur dan tidak terlalu mengantuk saat dibangunkan. Lebih bagus lagi jika anak bisa tidur siang meskipun sebentar, agar bisa diajak tarawih. Bukankah mengajarkan ibadah lain saat Ramadhan juga penting, jadi tidak sekedar puasa.

Kakak masih tampak mengantuk karena siang kurang tidur

Ternyata mudah bukan mengajarkan anak puasa sehat saat Ramadhan. Tapi jangan disamaratakan ya, tiap anak beda kondisi. Kebetulan saja anak sulung saya perempuan dan gampang sekali diajak puasa, dia mah tipenya gampang diajarin apapun. Suka tantangan, mirip emaknya. Katanya sih kalau cowok susah banget diajak puasa, apa benar begitu? Sharing yuk!

22 komentar :

  1. Tips yang bermanfaat, betul juga sih harus lihat umurnya ya teh. Semoga yang sedang menjalankan bisa sampai maghrib full dan bisa penuh dalam satu bulan :)

    Kalau untuk anak kecil sendiri, memang bagusnya diajarkan sejak kecil, kuat atau tidak sampai maghrib yang terpenting sudah mengajarkannya. Kalau sudah terbiasa juga aku rasa nanti ada saatnya paham ya teh, dulu aku juga gitu sih :)

    Aktifitas juga penting, dalam artian biar gak bosan kalau diem di rumah aja ya, teh :)

    BalasHapus
  2. Mengajari anak puasa emang butuh banyak sabar dan telaten ya mbak. TFS tipsnya :D

    BalasHapus
  3. Betul Kak, setiap anak beda-beda kemampuannya. Ada yang bahkan masih belum kuat untuk puasa setengah hari. Sampai2 berkali-kali bolong. Ada juga yang sudah bisa full puasanya.

    BalasHapus
  4. Pinternya kakak-kakak belajar puasa. Yang susah tuh bangunin sahur trus menahan godaan lihat es buah. Heheh

    BalasHapus
  5. Butuh sabar ekstra gede..Kalau pas bangunin sahur susahhh banget hehe..

    BalasHapus
  6. Namanya juga anak2 ya... jaman saya malah lebih parah lagi hahaha

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah. Anak-anak seusia itu sudah bisa puasa. Congratulations, Kak! Semoga istiqamah, yaa.

    BalasHapus
  8. Ponakanku yang seumuran juga sudah mulai belajar puasa meski sebentar bentar buka kulkas, cuci muka, dan ngeliatin jam terus, haha lucu kadang kalau diperhatikan, bawaan gelisah nunggu berbuka :D

    BalasHapus
  9. waktu sahur. ya hrs lebih awal krn ada saja makan yang suka lama

    BalasHapus
  10. tips bermanfaat mbak, semoga si adik kuat dan istiqomah. dulu kalau ibu ajarkan puasanya bertingkat mbak, mulai dari dhuhur, terus asar, baru magrib

    BalasHapus
  11. Kadang kalau di inget inget jadi anak kecil enak banget ya bunda :D

    Kok dlu aku sebel banget kalau disuruh tidur siang, padahal sekarang kesempatan buat tidur siang itu jarang banget karna sudah kerja.

    Belum lagi kalau denger adzan duhur, haha dulu aku bisa mencak mencak kesenengan karna itu artinya udah bisa minum lagi :D

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah mbak.

    Anakku awalnya sulit, tapi lama2 jadi mudah dan terbiasa. Umur 8 tahun baru bisa puasa :D

    BalasHapus
  13. Tipsnya bermanfaat sekali Mbakyu

    BalasHapus
  14. alhamdulillah senangnya,
    saya belum mulai mengajarkan. masih belajar ikut sahur dan buka saja hihihi

    BalasHapus
  15. Tips yang bermanfaat sekali.. sepakat.. tiap anak beda2.. g bisa disamain..

    BalasHapus
  16. Paling susah puasa kalo di rumah aja. Bawaan pengen molor aja. Sampe dibilang anakku, kan makruh bu..hihi

    BalasHapus
  17. Makasih sharingnya save dulu sampe umur Kimika 6 tahun..

    BalasHapus
  18. emang harus perlu adanya pembiasaan sejak dini, bahkan saat tahap awal diawal-awal anak pasti semangat ... heee

    BalasHapus
  19. Hihihi paling susah buat bangunin sahur ya.. Btw makasih sharingnya mbak.

    BalasHapus
  20. tipsnya sangat keren.. bagaimanapun melatih anak-anak harus sabar dan halus.. terutama membangun mood si anak..

    BalasHapus
  21. menarik banget....., tunggu 1-2tahun lagi.
    Insya'allah bisadi praktekin he he he

    BalasHapus
  22. Kemarin temenku ada yg cari artikel tips semacam ini, aku share ke temenku yaa

    BalasHapus